The 'Rok' Mountaineer


1 Komentar

Selalu Ada Alasan untuk Jogja

JogjaBagi sebagian besar orang mungkin Jogja adalah kota yang tenang, menenangkan, dan ngangenin. Jujur buat saya pribadi gak begitu, terlebih pengalaman kedua jalan-jalan di Jogja tidak terlalu menyenangkan. Tapi walau demikian ntah kenapa lima tahun terakhir ini ada saja alasan untuk saya berkunjung ke Jogja.

Pertama kali menginjakan kaki di Jogja tahun 2011, ini sebenarnya bukan hal yang direncanakan, hanya pelarian dari bosan jalan-jalan di Semarang. Dari sana berlanjut hingga tahun 2015 ini, bahkan dalam setahun ada beberapa kali ke Jogja. Lalu apa sih alasannya masih aja suka main ke Jogja?

SATU. Walaupun ga dikangenin Jogja itu bisa jadi alternatif main yang murah. Untuk urusan transport dan akomodasi bisa disiasati. Tiket kereta ekonomi masih terjangkau untuk dompet saya yang banyakan diisi kertas transferan..haha.. Untuk penginapan saya biasanya mengandalkan teman yang rumahnya di sana, Alhamdulillah ya. Makan nasi kucing pun jadi, kalo urusan oleh-oleh orang tua saya udah bosen keseringan makan bakpia jadi mending gak usah beli.

DUA. Ada satu tempat yang pengen banget dikunjungi dan sampai sekarang belum terlaksana. Merapi. Bukan tempat wisatanya, kalo kesana sih pernah. Dari tahun 2013 saya punya keinginan untuk mendaki Merapi tapi selalu aja ada alasan gak bisa kesana. “Tapi kan bisa diprediksi kalo gunungnya lagi baik-baik saja baru berangkan ke Jogja.” Kalo –kalo ada yang berkomentar gitu, jawabnya Gak Ngaruh! Beberapa kali rencana jauh-jauh hari, eh mendekati hari H Merapinya di tutup. Bahkan sedang dalam kondisi aman pun, pas kami udah sampai di Jogja ntu Merapi bisa batuk tiba-tiba. Heuuu..sempat terfikir jangan-jangan kami yang bikin batuk. Tapi sampai sekarang jadinya gak ngebet banget pengen ke Merapi, sedikasih izinnya aja sama yang punya Merapi, Allah swt.

IMG_9922Merapi dari Merbabu *sengaja yang fokus BG-nya 😀

TIGA. Banyak tempat wisata yang bisa diexplore di Jogja. Karena seringnya Sabtu-Minggu aja kesana, jadi gak semua tempat bisa diubek dalam 1-2 hari, akhirnya suka bikin rencana A. Merapi, dan rencana B. Tempat lain yang belum dikunjungi di Jogja. Tetep ya walaupun gak ngebet.

EMPAT. Tempat singggah sebelum melanjutkan perjalanan ke kota lainnya. Iya, ini juga alasan seringnya ke Jogja. Mau liputan di Solo, ngeliput dulu di Jogja..hahah..kerjaan itu mah. Ngabisin bonus karyawan sekantor ajakin ke Jogja :v, mau ke Malang biar murah bisa berangkat dari Jogja (kalo ini pinter-inter nyari tiket promo), mau ke Banyuwangi singgah dulu untuk sekedar sholat dan makan di Jogja.

Yah gitu deh..sampai tahun ini aja gagal ke tempat yang jauh di ujung sana, plan B-nya explore Jogja. Hikmah saking seringnya ke Jogja, saya jadi punya stok foto yang lumayan banyak dan bisa dimanfaatkan. Setidaknya dari foto-foto itu cukuplah buat beli tiket untuk main-main di Jogja lagi..hehe..satu lagi yang lumayan bikin happy, bisa jadi kontributor foto untuk buku panduan wisata di Jogja.

OK Jogja, see you next time ya.. :p


22 Komentar

Matajitu Waterfall

Muncak ke Tambora selesai, tapi terlalu sayang rasanya jika setelah dari Tambora tidak berkunjung ke pulau-pulau eksotis lain di NTB. Pulau yang pertama kami kunjungi setelah turun gunung adalah Moyo. Ada apa di Moyo? Banyak sebenarnya yang bisa diekplore dari pulau kecil ini, pantainya, sunsetnya, pemandangan bawah lautnya yang cantik dan tentu yang paling terkenal adalah air terjun mata jitu, atau biasa disebut Lady Diana Waterfall. Ya tak lain dan tak bukan karena Lady Diana pernah berkunjung ke sini, kemudian banyak pengunjung luar yang datang kesini.  “Lady Diana aja tau tempat ini, saya baru tau pas dateng ke sini, ih apakabar..-__-”

10494782_752457248109242_6418807356990043065_n

Jumat pagi, sekitar jam 10 wita, kami beranjak dari basecamp Desa Pancasila menuju Calabai. Di desa ini tempat penyebrangan dari Sumbawa ke pulau-pulau kecil di sekitarnya. Diperjalanan kami sempatkan untuk belanja bahan makanan terlebih dahulu, karena akan nginap semalam lagi di pulau tanpa penghuni (bukan Moyo). Di Calabai ini ternyata listrik masih jadi barang langka, bukan gak ada sih, tapi dibatasi. Waktu itu seperti biasa, setiap nemu warung kami pasti numpang ngcash hp dan powerbank, tapi yang punya warung bilang “Listriknya mati, jensetnya juga gak hidup karena solarnya habis,” gagal deh nyalain hp buat pamer-pamer :v

belanja

Selesai belanja makanan dengan bumbu perdebatan kami lanjutkan perjalanan menuju pantai. Kami pikir di sana sudah menunggu kapal dan siap berangkat, tapi ternyata kami harus menunggu sampai selesai Jumatan. Dan itu berlaku juga untuk semua kendaraan umum.  Keren. Karena agak lama kami manfaatkan waktu sambil jemur-jemur pakaian basah yang kami cuci tadi pagi..hahaha..lumayan laah.

10402578_10202241875104694_3785437345151343474_n

Sekitar jam 13.30 wita kapalpun datang, kami beranjak dari Calabai menuju Moyo. Sekitar 2-3 jam kemudian kami sampai di Moyo, pulau kecil dengan penduduk yang mayoritas adalah peternak sapi dan nelayan. Sampai di sana ternyata kami sudah ditunggu oleh ojek..hah kasian tukang ojeknya nunggu dari jam 1 ternyata.

Dari turun kapal menuju air terjun Matajitu cukup jauh dan jalannya jelek, atau mungkin sengaja dibuat jelek agar tidak ada mobil yang bisa masuk sana? Ah lagian pulau ini kecil, bade kamana atuh nganggo mobil.. 😀  Jalan menuju Matajitu nanjak terus, kanan kiri kandang pengembalaan sapi sumbawa milik warga Moyo. Beneran gedeee banget kandangnya.

Sampai lokasi air terjun sekitar jam 15.30 wita, sudah sangat sore sebenernya untuk menikmati air terjun nan indah itu. Air terjunnya indah bangeeet..subhanallah pokoknya, pas baru nyampe pengennya udah langsung nyebur aja. Perjalanannya emang lama dan cukup melelahkan tapi Matajitu bener-bener jitu bikin mata melek. 😀

Sayang kami harus segera beranjak karena sudah mau maghrib, gak boleh malem-malem masih main air di sana, katanya banyak ular klo malem, dan si ular warnanya menyerupai warnai air jadi gak keliatan tau-tau ntar digigit ajee.. :p

Perjalanan turun menuju pantai ternyata menyisakan drama serupa dengan nyasar di Tambora, salah satu motor tak berlampu dan rem-nya ngandelin kaki..*paraaah, satu teman bahkan harus berhenti dulu karena ada babi berantem..hahah..

Sungguh Matajitu takan terlupakan.. Miss that place so much!

10392511_752457288109238_397682569939515406_n

.:. Foto sumbangan dari Bang Jati, Nadia, dan dokumentasi pribadi ^^


31 Komentar

Ngetrip to Bali-Ijen-Bromo (lagi) #3 end

Batok, Bromo, Semeru

Turun dari Ijen kelompok terbagi dua kubu, kubu satu pulang ke Jember dan Surabaya, kubu dua lanjut ke Baluran. Saya dan teman saya termasuk yang lanjut ke Baluran, namun di tengah perjalanan teman saya memutuskan pulang ke Bandung hari itu juga, artinya saya pun batal ke Baluran sodara-sodara. Kenapa batal? karena yang kebaluran semua cowok -__-“

Minggu sore harus rela langsung ke Probolinggo sekalian ada kerjaan disana. Dan itu artinya waktu tinggal di Probolinggo jadi lebih lama dari yang direncanakan. Heuheu..harus lebaran sendiri, gak ada yang bikinin lontong dan opor. 😦

Senin-Selasa-Rabu persiapan untuk kegiatan hari Kamis yang saya pikir akan “wow” banget karena ada dirut dari salah satu mitra, eh ternyata biasa saja gak sampai berjam-jam. -__-“

Usai acara obos besar dan beberapa teman ngajak ke Bromo, sebenarnya saya agak malas kesana lagi lebih pengen ikut tim yang pergi ke semeru tapi gak ada perempuannya.*lagilagi

Mau langsung pulang ke Bandung juga tidak memungkinkan, karena sudah tidak ada kereta. Yah akhirnya ke Bromo lagi, walaupun berharap bisa ke savana-nya tapi saya prediksi bahwa perjalanan ke Bromo kali ini pasti akan sama dengan perjalanan ke Bromo sebelumnya, mepet waktu.

Rute pertama ke Pananjakan, as always lah ya padat sangat dengan wisatawan lokal dan asing, lalu selanjutnya ke Bromo. Sudah dua kali muncak Bromo saya ogah naik lagi, capek. Saya pikir teman-teman lain mau muncak karena kan mereka belum pernah eh ternyata sama aja..hahah..alasannya selain tampak melelahkan sang obos besar dah beli tiket pesawat jam 12 *tuh kan bener

Ya sudah akhirnya kami pun berkemas pulang, untungnya bisa dapet foto-foto cukup menarik walaupun gak banyak. Begitulah jika berkunjung ke tempat wisata tapi mepet, keluar banyak uang tapi gak puas. #IMO


18 Komentar

Ngetrip to Bali-Ijen-Bromo (lagi)

Berawal dari dapat tiket murah ke Bali dan kebetulan ada teman yang keluarganya tinggal disana, saya bersama dua teman berencana liburan di Bali, ya sekedar memanfaatkan tiket murah dan pengen tau kek mana sih Bali tu. :p

Eh jelang hari H sang tuan rumah harus ke Sumbawa, untuk liputan Superqurban. Mulailah saya dan satu teman lainnya galau, gimana disana nanti. Klo gak jadi pergi sayang juga nih tiket, akhirnya sedikit nekad kami berangkat saja tanpa tuan rumah. Ternyata walaupun dia gak jadi pergi bersama kami, keluarganya bersedia menjemput dan menampung kami di sana. Alhamdulillah.

Sampai di Bali tengah malam waktu setempat, jet lag dikit karena ada kejadian kurang menyenangkan di pesawat sebelum mendarat, jadi berasa naik rolle coaster. Keesokan harinya kami disuguhi sarapan khas sunda, bala-bala dan lepeut ditemani teh manis hangat, aah..ini berasa bukan di Bali ditambah lagi warga sekitar yang kami temui berbicara dalam bahasa Sunda. Belakangan kami baru tahu ternyata mayoritas penduduk disini memang orang sunda, itulah kenapa sampai disebut Bandungan, meskipun gak semua warganya berasal dari Bandung. Beneran deh berada di sana seperti di rumah. 😀

Hari pertama berada di Bali kami minta ditunjukan pasar *jadi berasa cerita Abdurrahman Bin Auf..haha.. tapi bukan untuk berdagang malah belanja.. :p *dasaaar.. Mungkin masih canggung karena tidak ada tuan rumah jadinya rencana awal mau berkunjung ke berbagai tempat yang sudah diincar pun tidak jadi dilakukan. Ujung-ujungnya keliling pasar Badung dan tempat oleh-oleh, kemudian berkunjung kesalah satu teman yang tinggal di Kampung Jawa. Tentu dengan bantuan google map dan bertanya pada orang sekitar agar tidak nyasar.

pasar-badung4gambar dari sini

Oh ya karena mayoritas penduduk Bali adalah umat Hindu, jadi banyak pure dan janur disepanjang jalan, selain itu menurut saya Bali memiliki bau yang khas, bau dupa dan bunga. Sesaji untuk para dewa pun bisa dijumpai dimana-mana, di jalan, jembatan, tumpukan barang yang mau dijual, sudut toko, pasar, sampai di kendaraan.  😀

Kuta

Hari kedua barulah kami jelajah pantai. Pantai yang kami kunjungi pertama kali adalah Kuta, adeuuh..beneran deh kawasan ini udah gak kayak Indonesia, kebanyakan bule dari pada lokal. Sampai di pantainya pun demikian, pantainya sih bagus, pasir putih, air lautnya biru dan degradasinya terlihat jelas, langit juga cerah waktu itu, tapi manusia-manusianya.. masyaAllah >,< biarlah orang bilang kami udik or something. Pokoknya gak mau berlama-lama disana. Siangnya, selepas dzuhur kami diajak main ke Nusa Dua, melalui tol Benoa yang baru diresmikan menjelang acara APEC. Suasana di Nusa Dua sedikit lebih baik, mungkin karena siang ya.

IMG-20131012-WA0003

To be continue..


7 Komentar

ke Telaga Warna

Ini perjalanan ke dua saya menuju Dieng dan seperti pertama kali ke sini keramahan warga Dieng tetap juara. Klo awal bulan Juni saya pergi bergerombol dan bercarierr kali ini hanya bawa ransel kecil bersama “new partner in crime” saya..heheh..berhasil tebar racun ke adik kelas orang 😀

Agenda utama kami sebenarnya adalah menghadiri pernikahan teman di Purworejo, karena acaranya Ahad dan tidak terlalu jauh dengan Wonosobo akhirnya kami izin melipir dulu ke Dieng. Pukul 5 sampai di stasiun Kutoarjo, diantar teman menuju terminal Purworejo dari sana menggunakan bus 3/4 menuju Wonosobo. Perjalanan menuju Wonosobo ternyata cukup lama, sekitar 3 jam, katanya ini kerena ada jalan yang terputus oleh longsor, jadi bus berputar melalui jalur Magelang. Hoo..baiklaah..

Sampai Wonosobo kami lanjut ke Dieng, karena mengejar waktu kembali sebelum pukul 5 sore soalnya teman kami bilang bus Wonosobo-Purworejo terakhir pukul 5. Dieng seperti memiliki magnet tertentu bagi saya, keindahan alamnya, keramahan warganya, dan kenangan pertama datang kesini. Aah..saya suka Dieng.

Capture

Kedatangan saya dan partner in crime saya ini berbarengan dengan Festival Dieng Culture ke IV. Acaranya sudah dimulai sejak tanggal 28 dan berakhir tanggal 30 Juni. Inginnya sih menghadiri puncak festival tanggal 30 atau hari Ahadnya, tapi kami punya agenda utama yaitu nikahan teman. Jadi apa mau dikata, kali ini hanya lewat saja lagi pula hari Sabtu siang agendanya belum menarik. Festival dilaksanakan di lokasi Candi Arjuna, karena teman saya belum pernah ke sini sebelumnya jadi dia berfoto ria dulu, malah menawari saya untuk berfoto dengan badut telletubies. WHAT? Klo saja badut tellutubies itu mau diajak muncak dulu ke Prau, akan saya pertimbangkan..hihihi..

Lanjut perjalanan sambil dikejar waktu, setelah tanya sana-sini ternyata kawasan Telaga Warna itu jauh sodara-sodara (tertipu peta), dan sepertinya hanya kami yang jalan kaki kesana, yang lain menggunakan kendaraan. -__-”
Tapi sampai disana lelah kami cukup terobati dengan pemandangan danau yang menyejukan mata, pepohononan rindang, rawa, dan goa-goa ntah lah *tidak memperhatikan dengan seksama 😀

Setelah puas towaf di Telaga Warna, kami putuskan segera kembali. Sengaja kami tidak keluar melalui jalur Candi Arjuna lagi tapi jalan keluar lain yang langsung menuju jalan raya daaaan ternyatah lebih dekat..hesyaaah…
Ada masjid cukup besar dengan tempat wudhu terpisah dan bersih di sana, kami sholat dan istirahat sebentar. Dari sini kepala saya mulai terasa sakit dan perut mulai berontak, yang tadinya mau langsung beranjak naik bus akhirnya mampir dulu di warung nasi samping penginapan Bu Djono. Ini tempat kumpul turun dari Prau dulu..*jiaaah teringat lagi :p

Saya dan teman pesan nasi goreng dan teh panas, karena banyak pesanan jadi agak lama. Pas pesanan datang lambung saya sudah tidak mau berkompromi lagi, mual sangat, ditambah kepala yang rasanya semakin mau pecah. Dipaksa makan yang ada mau keluar lagi, akhirnya partner in crime saya berinisiatif membelikan obat mag di toserba terdekat. Sambil nunggu saya tiduran di bangku warung, untungnya tidak ada yang datang lagi. Haa..ini efek gak makan dari Jumat malam. -_-”

Setelah permasalahan lambung selesai kami langsung beranjak menuju Wonosobo.

Foto lain di sini