The 'Rok' Mountaineer

Cerita Backpackeran ke Ijen dan Baluran (2)

5 Komentar

Day 2 – 14 Jam 99 Stasiun

Detik berjalan..

Hari dimulai..

Pukul 07.15 Kereta ekonomi Sri Tanjung yang kami tumpangi melaju menuju Banyuwangi. Kami berempat ada di gerbong 2, dengan kursi yang saling berhadapan. Cukup nyaman karena jarak antar kursinya agak jauh, jadi lutut bisa leluasa lah. Terlebih ada ikhwan satu nih.

Lihat jadwal di tiket, perjalanan kami ini akan memakan waktu 14 jam melalui 99 stasiun, dan itu waktu yang terlalu lama jika dihabiskan dengan tidur, makan dan melamun. Syukurlah ada salah satu teman yang bawa keril isi leptop, setidaknya perjalanan tidak akan terlalu boring. Ya walaupun agenda tidur itu sebenarnya sudah ada dalam list kami. 😀

Pura-pura serius nontonBioskop mulai dibuka sejak kami duduk tenang setelah cekikikan mengingat soto burung. Film pertama yang kami tonton adalah Premium Rush, buat yang udah pernah nonton tau lah ya aksi sepedahannya gimana. Karena yang nonton 4 orang gak mungkin dong pakai headset, dan kami semua ditakdirkan menjadi orang yang paling suka nonton film dengan suara lantang. Alhasil satu gerbong berasa bioskop, tertolong suara kereta jika sedang melaju, kalau berhenti ya volume kami kecilin dikit..dikiiiit banget :v

Yang bikin berisik bukan cuma suara filmnya sih, tapi jiwa komentator dan tawa kami. Terlebih otak dagang mulai merasuki. “Gimana kalau kita bikin iklan aja, di kursi ini dibuka bioskop. Satu orang bayar 5000, lumayan buat makan,” seru kami saling menimpali.

Dari satu film berlanjut ke film lain, kehebohan masih saja sama bahkan lebih parah karena film yang ditonton lebih lucu dari sebelumnya. Sungguh mohon maaf dari hati yang terdalam bagi penumpang yang terganggu. hihihih..

Keseruan kami  juga akhirnya terganggu oleh suara perut yang protes ditahan sama chocoroll kartikasari yang ga jadi buat oleholeh. Lafaaar sodara-sodara, berharap berhenti sejenak di stasiun Madiun dan ada penjual nasi pecel, tapi aah..cuma harapan. Derita kelafaran bertambah dengan ac kereta yang tetiba mati. Jadi lafaaar dan fanaaas.

Sebenarnya penjual nasi goreng beberapa kali lalulalang dekat kami, tapi kami tahan karena nasi seuprit yang rasanya std, dan ntah digoreng kapan itu harganya gak masuk akal dompet kami yang tipis. -__-

20150530_112645

Di daerah antah berantah kereta sempat berhenti cukup lama, menunggu kereta lain dari arah berlawanan. Salah satu cara mengalihkan perhatian adalah dengan foto-foto, kebenaran juga pemandangannya bagus dan yang pasti bisa menghirup udara segaar.

20150530_113031

Tapi setelah itu perut kami benar-benar tidak bisa diajak kompromi. Kami putuskan kali ini harus beli makan, tapi penjual nasi itu tak kunjung datang. Haa..berasa jatuh cinta ala abg, didatengin cuek, dijauhin nyari. *gyak

Saya dan satu teman memutuskan untuk pergi ke restorasi, cari makanan dan ngasih tahu petugas kalau ac mati. Yang kedua sotoy sih, petugas juga udah tahu kelees :p

Sampai restorasi..hmmm..nasi habis, tinggal yang sudah digoreng saja. heuheuheu..gak tega sebenernya. Minuman dingin juga gak dingin lagi karena listrinya mati. Lengkap sudah. Ya dari pada kami kembali dengan tangan kosong akhirnya beli saja nasi goreng itu. Berapa banyak? 2 saja cukup. cukup sedih maksudnya. Dua bungkus dimakan oleh kami berempat..co cuiit lah pokoknya. Yang penting perut berhenti teriak dulu yes :v

Hingga pukul 14 lebih kereta berhenti di salah satu stasiun untuk perbaikan ac. Aaah..lega karena bisa keluar oven. Bayangin aja gak ada ac, semua jendela tertutup rapat, pintu gak boleh terbuka, gerbong penuh manusia yang saling berebut oksigen, dan sebagian diantaranya belum mandi dari hari Jumat.. #ehh

Senang deh rasanya bisa menapakan kaki di stasiun setelah kepanasan dalam gerbong. Terlebih kata salah satu petugas berhentinya akan lama, sekitar 30 menit. Semua turun dengan harapan yang sama, toilet bersih, air wudhu melimpah, dan sholat di mushola.

Dua teman ke toilet, satu cari makan yang agak bener, saya sendiri duduk manis di tempat tunggu memegangi hp mereka yang ke toilet. Baru juga mau chek ini di path petugas stasiun sudah teriak-teriak..”copeeeet!” ehh..salahsalah..itu adegan film lain. Petugas stasiun memanggil semua penumpang kereta Sri Tanjung untuk segera naik kembali karena AC sudah selesai diperbaiki.

Haaa..saya belum ke toilet pak.. ngenes harus berjalan menuju kereta dan meninggalkan tulisan toilet gratis dan mushola 😦 Sedangkan dua teman saya juga buru-buru keluar dari sana. Nasib..tetep harus wudhu di kereta. Satu teman lainnya tentu tidak berhasil menjalankan misi cari makan.

20150530_165242Usai melaksanakan kewajiban dan tanda syukur, untuk menghilangkan rasa kantuk dan mengalihkan perut yang kembali bergejolak, kami putar bioskop lagi. Yay..bioskop berlanjut sampai wangi popmie tak bisa diabaikan, ngemih dulu deh. :v Ntah kami sudah melalui berapa stasiun, yang pasti di luar semakin gelap dan film ke 4 sudah selesai kami tonton.

Pegal juga duduk terus akhirnya kami putuskan untuk jalan-jalan lagi ke restorasi. Mau nyari minuman hangat ceritanya, eh ternyata habis. Yah baiklah..malas kembali ke gerbong asal, kami pun putuskan duduk di sana barang sejenak saja. Sambil ngobrol dan kodekode ada kerupuk di meja sebelah..hahah. Lagi asik-asiknya ngobrol tetiba petugas keamanan kereta menghampiri. “Maaf mas, ini khusus untuk kru,” serunya pada teman kami. WHAT? Sejak kapan restorasi hanya dikhususkan untuk petugas? Emang gak boleh dikunjungi penumpang ya?

Akhirnya kami berjalan kembali menuju gerbong 2 sambil ngedumel “Ah jangan-jangan ini gara-gara kode kita sama kerupuk di meja si bapak petugas?” kata saya. “Hahah..yang jelas itu sedikit menyebalkan ya.””Ya udah nanti kalo ada penjual makanan lewat gerbong tapi gak bawa makanan bilang aja, ini khusus penumpang!” balas teman saya.

Tak lama dari itu kami melalui stasiun dengan nama unik, Glenmore. Sudah ketebak ya apa yang kami lakukan. Yes, ribut lagi ngebahas Glenmore. “Ini yakin kita gak salah kereta, kali aja ini mau ke luar negeri,” “Mungkin ini tempat kelahiran Glend Fredy yang sesungguhnya”, “Emang Glend Frendly siapanya Mandy More?” “Barangkali ini tempat pertemuan antara Glend Fredly dan Mandy More,” “Atau jangan-jangan…” obrolan makin ngaco dan bikin ribut Banyuwangibiru. :v

21.30 Lebih dikit Alhamdulillah kami sampai juga di Banyuwangi, sesuai itin yang sudah dibuat kami akan dijemput supir yang sudah kami hubungi sebelumnya. Oh ya sebelumnya kami bertemu dengan 2 teman lainnya di sini. Rahmi dan Hilman. Rahmi berangkat dari Bali, sedangkan Hilman dari Tasik, sudah pergi sehari sebelum kami, jadi mereka tidak tahu kegilaan yang kami lakukan untuk membunuh waktu hampir 24 jam di kereta dari Bandung hingga Banyuwangi.

20150530_223540

Bapak supir mengirimi sms warna mobil dan nomor polisinya, setelah say hi pada dua teman kami saya lanjutkan mencari mobil sesuai sms tadi. Pertama mobil warna kuning, dan yang pertama saya lihat adalah angkot warna kuning. Hahah..dalam hati “yang bener aja”, udah gitu si bapak angkotnya nyamperin lagi. Buru-buru saya cocokan dengan nomor polisi yang dikirim, tapi bapak angkot masih ngikutin, ya udah saya tanya aja, “Pak Imik?” eh yang nyahut malah bapak yang di depan jeep kuning. Hufft..syukurlah gak jadi naik angkot :v

Bukan apa-apa masalahnya jalur ke Ijen itu cukup wow, saya khawatir angkot gak bisa naik..hihihi..padahal udah bayar lumayan dan pengen bisa tidur di mobil sih.. 😀

Kami berenam melanjutkan perjalanan menuju Ijen. Mampir di tempat makan dulu, sebenarnya kami berharap ada makanan khas Banyuwangi yang memang enak dimakan malem-malem gini, kemudian pak supir bilang. “Ada sate ayam” yaah..itu sih dimana-mana juga ada :v

Selesai makan, kami minta diantar ke masjid terdekat untuk bersih-bersih dan istirahat dulu, karena kami sudah sholat di kereta. Sampailah kami di Pasar Licin, ada masjid kecil di belakangnya. Cukup nyaman karena ada hijab antara ikhwan dan akhwat, tempat wudhu pun terpisah, hanya saja tidak ada toilet..yang bener-bener toilet di sana. 😀 Tapi bisa lah dipakai buat cuci muka dan wudhu, airnya juga banyak gak berhenti-berhenti.

Kami diberi waktu hingga tengah malam sebelum melanjutkan perjalanan menuju Ijen, istirahat dulu yaa..bobok yang bener a.k.a terlentang. 😀

Lanjut ke Day 3…

Iklan

5 thoughts on “Cerita Backpackeran ke Ijen dan Baluran (2)

  1. Aaa perjalanan kalau ramai-ramai itu pasti terasa menyenangkan, masalah bukan lagi masalah ketika kita tahu ada yang senasib sepenanggungan dengan kita ya Mbak :haha. Seru, seru! Padahal belum juga sampai ke Ijen dan Baluran tapi keseruannya sudah begini maksimal padahal baru ada di dalam kereta :haha. Dulu saya naik kereta ke Malang bukannya mati AC (maklum ya, eksekutif *sombong*) tapi macet gara-gara banjir :haha!

    Ditunggu cerita selanjutnya :)).

    • Haha..iya seru banget. Saya gak pernah pake eksekutif kecuali kerja. Selain mihil gak bisa ribut juga :v

      • Kalau di eksekutif mah terjaga sekali ya… beberapa kali ada satpam mondar-mandir :haha.

        Btw, itu menghitung 99 stasiunnya piye carane, Mbak? Kayak judul film, ya. “99 Stasiun di Langit Banyuwangi” :haha.

      • Ada panduan jalur di dalem kereta, tapi ga disemua stasiun berhenti juga, hanya sekitar 23an lah yg berhenti. Sayangnya ga sempet difoto 😀 hahha..iya 99 stasiun di langit banyuwangi

      • Lumayan sering juga ya berhenti keretanya Mbak :hehe. Iya banget, 99 stasiun :haha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s