The 'Rok' Mountaineer

Travelling sometime, Backpacker often

^^Cerita dari Rumah Masa Depan

2 Komentar


Selalu ada yang menggelitik nurani ku setiap kali berkunjung kesana,,(tempat yang ga boleh disebutkan namanya).

Sodara ku pernah bilang,,ini kota mati,,dibilang desa dah rame,,di bilang kota juga ga pantas.

Setiap tahun apabila berkunjung kesan pasti menyempatkan diri untuk ziarah ke makan Kakek,,Kakak,,dan sodara-sodara yang dah pergi lebih dulu.

Klo lebaran makam biasanya penuh ma pengunjung,,berbagai macam orang ada disana,,dari yang berziarah,,’pengusaha dadakan’,,anak-anak yang main petasan,,ampe ‘artis organ tunggal’.

Yang ‘pengusaha dadakan’ dan ‘artis organ tunggal’ ini yang bikin miris.
Si ‘pengusaha’ jualan doa,,baca yasin dengan beragam harga dan lebih parah lagi ada aja yang pake jasanya,,MasyaAllah miris banget.

Ada cerita dari seorang sodara, dia iseng nanya ma salah satu ‘pengusaha dadakan’ itu,,

Sodara : Berapa Mang?
‘pengusaha dadakan’ : 100ribu Pak
Sodara : waah,,saya cuman ada 50rb Mang,,ga jadi deh,,
‘pengusaha dadakan’ : ga apa-apa Pak,,bisa kok,,
Sodara : katanya 100rb
‘pengusaha dadakan’ : iya,,setengahnya aja,,bisa kok,,
Sodara : wakaakakakakak,,,

Sodara ku langsung ngakak,,MasyaAllah,,ada tah doa yang di jual,,setengah pula,,

hemmm,,Indonesia,,Indonesia,,aya,,aya,,wae,,

Yang kedua ‘artis organ tunggal’,,seyogyanya klo lebaran pake baju baru yang bagus, rapi, dan agak islami,,at least yang ga berkerudung dia pake baju panjang dan berkerudung walau cuman di selendangin dibahunya.

Nah yang bikin aq miris untuk ke dua kalinya ini adalah orang ke makam seperti mo konser organ tunggal,,kebayang ga ke makam pake tangtop n hotpant,,(eeeeeiitzzzzz,,,ga usah di bayangin,,),,pake pakain kayak gitu bikin malaikat ga konsen nyiksa orang,,

HeeH,,ntah karena ga mampu beli pakaian yang kainnya lebih lebar,,atow tanggung mo konser deket-deket makam,,atow jangan-jangan mo menghibur para penggemarnya yang dah wafat,,wallahu’alam,,

Klo disambungin,,pesan moralnya adalah,,jangan pake jasa doa coz percuma,,dah mahal,,ngedoanya juga ga bakalan khusu,,lagi baca doa liat ‘artis organ tunggal’ lewat,,jadi buyar tuh doa,,udah setengah lupa pula,,aahh,,kacaaaawwww,,hahahaha,,

Intinya aq miris banget liat hal itu,,lebih sedih lagi ga bisa merubahnya,,cuman bisa berdoa,,
Semoga umat muslim di Indonesia ini ga cuman banyak seperti buih di lautan,,

Hemmmm,,,
Ternyata masih banyak yang harus di benahi,,
Jangan ngeributin perbedaan,,
Keep istiqamah ikhwah,,

21/09/2009
Tempat yang ga boleh disebut namanya

Iklan

Penulis: Nina

Orang biasa yang suka hal-hal luar biasa.

2 thoughts on “^^Cerita dari Rumah Masa Depan

  1. Subhanallah… mereka pada komplain ke dirimu yah? hehehe

  2. heeee???…Maksudnya mereka sopo jeng??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s